Dirut Roshini Dapat Dipanggilan Terakhir Kejari

"Jika Tidak Datang, Kita Lakukan Upaya Paksa"

47
Nanang Ibrahim, SH

 

KENDARI, beritaklik.co – Kejaksaan Negeri (Kejari) Kendari kembali melayangkan surat panggilan terakhir terhadap terdakwa kasus penggelapan yang dilakukan Direktur Utama (Dirut) PT Roshini Indonesia, Lily Sami pascavonis 1 tahun pidana penjara oleh Mahkamah Agung (MA), pada 2 Februari 2022 dengan Nomor 45 K/Pid/2022.

Kasi Pidum Kejari Kendari, Nanang Ibrahim, SH mengungkapkan panggilan pertama dan kedua terhadap terdakwa Lily Sami sudah pernah dilayangkan, sehingga pihaknya kembali melayangkan surat panggilan ketiga. Surat panggilan ketiga ini merupakan panggilan terakhir bagi terdakwa.

“Panggilan kedua sudah, tapi beliaunya ada surat keterangan sakit untuk penundaan dulu. Panggilan ketiga kalinya akan dilayangkan dan terakhir. Kalau panggilan ketiga sudah tidak datang ya upaya paksa,” tegas Nanang kepada media, Rabu (11/5).

Ia menyebut surat panggilan ketiga dilayangkan 12 Mei 2022 kepada terdakwa, sesuai alamat yang ada diberkas perkara

“Hari Rabu (11 Mei) kita bikinkan, dan (Kamis, 12 Mei) suratnya kita kirim lewat pos ke alamat yang ada dibekas di Kendari dan Jakarta,” katanya Nanang.

Ia menerangkan, berdasarkan aturan, jangka waktu panggilan pertama ke panggilan kedua satu minggu. Kemudian panggilan kedua ke panggilan ketiga juga satu minggu.

“Secara aturan memang tiga kali (panggilan, red),” bebernya.

Sebelumnya, terdakwa Lily Sami divonis bebas oleh majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Kendari.

Namun, atas putusan ini Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejari Kendari melakukan upaya hukum kasasi ke Mahkamah Agung RI.

Alhasil, MA mengabulkan permohonan kasasi tersebut dan membatalkan putusan PN Kendari nomor 186/Pid.B/2021/PN Kendari tanggal 21 Mei 2021.

Atas perbuatannya, terdakwa terjerat Pasal 372 KUHP junto Pasal 64 ayat (1) KUHP tentang penggelapan secara berlanjut. Terkait hal ini, Nanang mengaku pihaknya belum melakukan penahanan dan bakal segera melakukan pemanggilan terhadap terdakwa.

Di tempat terpisah, Direktur Utama PT Total, A. Haidir selaku pelapor mengapresiasi kinerja Aparat Penegak Hukum (APH) dalam hal ini Mahkamah Agung (MA) Republik Indonesia yang telah membatalkan putusan PN Kendari.

“Pertama-tama tentu saya bersyukur. Artinya penegakan hukumnya ternyata benar-benar berlangsung semestinya yang diharapkan oleh masyarakat. Instrumen negara sudah bekerja begitu baik dan ini maksimal. Cukup puas dengan hasil yang ada dan apapun konsekuensinya juga kita siapkan. Namanya hak-hak kita harus perjuangan, ” ungkapnya, belum lama ini.

Haidir menjelaskan, pihaknya melaporkan kasus penggelapan ini ke Kepolisian Daerah Sulawesi Tenggara (Polda Sultra) dalam hal ini Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditkrimsus) pada 27 Januari 2021 silam.

“Laporannya kasus penipuan dan penggelapan dan ini bergulir terus. Dipersidangan ternyata keputusan awal kita tidak puas. Lily malah divonis bebas, tapi kita tidak berhenti. Inilah hasilnya,” cetus Khaidir sembari merasa puas atas putusan MA. (bkc/ags)

Baca Juga !
Tinggalkan komentar